Manajemen

Info Lebih Lanjut tentang Manajemen Risiko

  • December 20, 2019

Gagasan manajemen risiko tampaknya menjadi dunia yang jauh dari dunia perdagangan cepat dan ganas yang mengasyikkan di sharemarket. Tetapi beberapa percaya manajemen risiko adalah jantung dan jiwa dari penciptaan kekayaan ketika berhadapan dengan sharemarkets.

Intinya, manajemen risiko adalah tentang memahami kapan harus mengambil peluang dan kapan harus melepaskan apa yang bisa Situs Poker menjadi investasi yang buruk.

Tanpa manajemen risiko, akan ada banyak nyawa yang akan terkena dampak. Industri asuransi seperti yang kita tahu tidak akan ada. Tanpa manajemen risiko, tidak akan ada perjalanan ruang angkasa, obat-obatan yang tersedia akan sangat berbeda dari yang kita miliki sekarang dan bisnis akan terlihat sangat berbeda.

Kepala Anda menang, ekor Anda menang

Ini semua tentang mendapatkan probabilitas yang menguntungkan Anda. Pikirkan tentang permainan kepala atau ekor. Peluang pendaratan baik adalah 50/50. Bagaimana dengan sharemarket?

Sebuah studi oleh Roeichensten dan Dorsett mengenai S&P 500 dari tahun 1926 hingga 1993 menunjukkan bahwa ketidakpastian tentang pengembalian lebih kecil dalam jangka panjang dibandingkan dengan jangka pendek. Tampaknya dalam jangka pendek pasar lebih mirip dengan kasino tetapi dalam jangka panjang peluangnya ditumpuk untuk kepentingan investor.

Yang mengingatkan saya pada kutipan terkenal oleh Warren Buffett: “Dalam jangka pendek, pasar adalah mesin pemungutan suara; dalam jangka panjang, itu adalah mesin penimbang.”

Pencilan dan angsa hitam

Sebuah cerita tentang risiko tidak akan lengkap tanpa membicarakan outlier.

Pencilan dalam perdagangan bersama sering sekarang disebut ‘angsa hitam’. Referensi ini berasal dari buku 2007 berjudul ‘The Black Swan’ oleh sarjana Lebanon Nassim Nicholas Taleb. Di dunia lama, angsa dianggap hanya putih. Hanya pada tahun 1697 ketika angsa hitam ditemukan oleh ekspedisi Belanda bahwa orang-orang menyadari angsa tidak hanya putih.

Dengan cara yang sama, ada peristiwa yang mungkin tampak di luar bidang probabilitas. Ketika mereka terjadi, mereka memiliki dampak besar dan setelah acara itu dirasionalisasi oleh pasar.

Intinya adalah bahwa angsa hitam ini lebih umum daripada yang dirasakan dan dengan membentuk rencana untuk berurusan dengan angsa hitam ini, investor dapat menangani peristiwa ini dengan lebih sukses.

Menyimpang dari norma

Peter Bernstein dalam bukunya ‘Against the Gods: the Remarkable Story of Risk’ mengatakan bahwa banyak mengambil risiko terletak pada peluang yang berkembang dari penyimpangan dari norma.

Memang tampaknya seolah-olah investor yang berhasil telah memanfaatkan bergerak melawan kerumunan. Apakah Anda melihat Warren Buffett atau Benjamin Graham, pasar saham tampaknya menjadi binatang yang tidak masuk akal di mana orang-orang yang berpikiran bisnis telah mengidentifikasi peluang besar yang muncul dari penyimpangan ini dari normal.

Ini tentang perilaku Anda

Risiko juga tentang perilaku.

“Ketakutan atau kerusakan seharusnya proporsional tidak hanya dengan gravitasi dari kerusakan, tetapi juga dengan probabilitas peristiwa” (logika diyakini telah ditulis oleh Antoine Arnauld).

Tapi coba katakan itu kepada perenang yang takut dengan hiu pada hari setelah serangan hiu terjadi. Atau kepada orang yang takut untuk terbang!

Kita dibentuk oleh ketakutan individu kita sehingga manajemen risiko juga harus berbeda untuk semua orang.

Jadi, sementara manajemen risiko sering melihat orang merespons dengan menguap, dengan memahami peluang, pedagang dapat membuat rencana tentang apa yang harus dilakukan tentang masa depan. Perdagangan saham yang sukses membutuhkan manajemen risiko yang sukses dan itu termasuk memahami risiko pasar saham dan perilaku Anda sendiri.

Selamat berdagang!

Julia Lee
Equities Analyst
Bell Direct

admin

E-mail : lynankei@gmail.com

Submit A Comment

Must be fill required * marked fields.

:*
:*